Peran Kepala Sekolah dalam Memberi Contoh Keteladanan

Peran Kepala Sekolah dalam Memberi Contoh Keteladanan

Arista Dwi Kusumawati, 12746017; Suwartini, 12746026

 

Apa itu memberi contoh bagi kepala sekolah ?

Sebagai pemimpin kepala sekolah harus mampu menjadi pemimpin yang dapat di contoh perilaku dan tindakannya. Pemimpin menjadi transeter atau intertainmen di dalam pendidikan. Jadi segala sesuatu tindakan dari pemimpin atau kepala sekolah harus dapat di pertanggung jawabkan. Karena, kepala sekolah lah yang menjadi contoh utama di sekolah. Apabila sekolah memiliki manajemen yang bagus, maka apa yang dikatakan kepala sekolah dapat menjadi contoh bagi bawahaan. Pemimpin harus mempunyai dan memiliki berbagai macam syarat yang dapat dikatakann menjadi pemimpin. Jadi yang dimaksud dengan memberi contoh adalah dapat menjadi orang yang terdepan, tauladan dan segala perilakunya yang positif dapat ditiru oleh bawahan serta lingkungan kerja. Dalam hal ini guru, siswa dan staf.

Apa contoh nyata tindakan memberi contoh?

     Memberi contoh atau melakukan sebelum orang bawahannya melakukan, tidak hanya sekedar berbentuk tulisan namun harus diwujudkan. Jadi sebelum seorang dapat melakukan maka kepala sekolah harus selalu memiliki ide bagus untuk diwujudkan. Seorang pemimpin akan bisa disegani oleh bawahan apabila perilakunya dapat kita tauladani. Hal ini dengan sendirinya bawahan akan segan dan  menjadikan kepala sekolah contoh baik untuk ditiru. Meskipun hal ini sulit dan butuh waktu untuk melakukannya, akan tetapi kepala sekolah tetap harus memberi contoh positif untuk ditiru bawahan. Baik dalam prilaku, tutur kata maupun pribadinya. Di dalam sekolah, kepala sekolah ibarat intertainmen atau artisnya. Sehingga segala yang dilakukan akan menjadi pembicaraan atau dijadikan contoh. Disinilah kepala sekolah harus memiliki sifat-sifat yang yang layak dijadikan contoh dan tidak sembarangan dalam mengambil keputusan.

Tindakan apa yang dilakukan dalam memberi contoh?

            Kepala sekolah harus mampu perfeksional atau sempurna dan diharapkan mampu cekatan dalam pengambilan keputusan. Selalu ceria dan profesional akan dijadikan contoh dan membangun kenyamanan sekolah. Kepala sekolah yang ekstropet adalah kepala sekolah yang sering dijadikan idola dan contoh bagi bawahan.

–          Misal dengan datang setiap pagi sebelum siswa atau guru datang, maka apabila ada guru yang terlambat, besokknya akan memperbaiki diri karena segan dengan kepala sekolah.

–          Membantu staf kebersihan memungut sampah yang berserakan di sekolah, dari contoh seperti ini maka anggota atau penghuni sekolah perlahan akan mengikuti sikap kepala sekolah tersebut.

–          Selalu keliling dari kelas ke kelas dan memastikan proses KBM berjalan lancar, apabila ada kelas kosong kepala sekolah tidak marah, tetapi mengajak siswa masuk kelas dan bercerita banyak hal sambil menunggu guru datang.

–          Kepala sekolah tidak membatasi siswa, guru, kepala sekolah untuk saling berkomunikasi sebagai keluarga atau teman, dengan syarat kewibaan dan sopan satun harus tetap ada.

Dan masih banyak contoh lain yang dapat dilakukan kepala sekolah sebagai contoh bagi bawahan dan pengghuni sekolah. Dengan adanya sikap dan contoh seperti itu maka sekolah akan berjalan lebih baik dan rasa kekeluargaan akan tercipta dengan sndirinya. Apabila semua berjalan lancar maka sekolah ini akan menjadi contoh, tidak hanya dalam lingkungan sekolah tersebut tetapi dapat ditiru oleh sekolah lain juga.

 

Kepala Sekolah sebagai Motor Penggerak

            Kepemimpinan kepala sekolah merupakan motor atau daya penggerak daripada sumber-sumber, dan alat yang tersedia bagi suatu kelompok organisasi. Pemimpin harus mempunyai sifat yang baik yang dapat dijadikan contoh dalam lingkungan sekolah. Salah satunya harus rendah hati atau sederhana, sabar atau mempunyai kesetabilan emosi, suka menolong, percaya diri, jujur dan ahli dalam jabatannya. Kepala sekolah harus menjadi teladan atau contoh bagi karyawannya mengenai perilaku yang baik, juga dalam hal  kedisiplinan atau dalam bidang akademik. Sebagai contoh dalam hal kedisiplinan kepala sekolah dapat menyampaikan peraturan. Dalam kedisplinan maka kepala sekolah juga dapat melakukan kedisplinan itu, dalam hal akademik. Sebagai contoh setelah melakukan pengecekan atau evaluasi dalam administrasi pembelajaran. Setelah itu dilakukan evaluasi dalam proses pembelajaran. Apabila ada seorang guru ada yang kurang berhasil dalam melakukan proses pembelajaran, dapat dilihat pada hasil penilaian yang dicapai oleh anak didiknya. Kepala sekolah memberi contoh pada saat pembuatan rencana pembelajaran lengkap dengan metode dan media yang digunakan sesuai keadaan siswa dan sarana prasarana yang ada disekolah tersebut.

     Akan tetapi fakta yang terjadi dilapangan sebagian besar kepala sekolah tidak bisa melaksanakan secara maksimal. Hal ini bisa dipengaruhi oleh kemauan dari dalam diri kepala sekolah tersebut atau karena waktu yang memang belum direncanakan. Seharusnya kepala sekolah dapat menerapkan hal itu. Jika pengawas dapat benar-benar melakukan sesuai dengan tugasnya sehingga kepala sekolah dapat melaksanakannya.

Best Practices Kepala Sekolah dalam Memberi Contoh

            Misal sekolah swasta kekurangan dana oprasional sekolah maka kepala sekolah harus memiliki ide dan solusi dalam masyalah tersebut. Hal yang dapat dilakukan yaitu meminta bantuan dari departemen-departemen pendidikan. Akan tetapi, hal ini bukan termasuk ke dalam best practices memberi contoh. Memberi contoh nyatanya seperti kepala sekolah dapat membuat pemberdayaan tanaman pangan atau tanaman obat yang dapat bernilai jual. Tidak perlu membeli lahan akan tetapi dapat memanfaatkan lahan kosong atau taman sekolah sebagai lahannya. Contoh seperti ini tidak perlu dilakukan kepala sekolah sendiri. Akan tetapi dapat mengajak partisipasi siswa dan guru untuk saling bekerja sama membuat lahan pertanian. Setelah tanaman mengasilkan uang maka sekolah akan mendapat pemasukan lain untuk membantu biaya oprasional sekolah. Jadi peran dari kepala sekolah adalah memberi contoh atau bertindak langsung kelapangan. Tidak hanya memerintah saja.

            Contoh lain kepala sekolah mencanangkan kepada guru untuk memasukkan mata pelajaran SBK (Seni Budaya dan Ketrampilan) atau muatan lokal seperti yang ada pada kurikulum. Siswa diajarkan berkreasi nyata atau berimajinasi membuat suatu karya yang kemudian dapat dijual. Dari hasil penjualan ini akan membatu sekolah mendapatkan dana. Misal (gantungan kunci, tamplak meja, tas dari plasti bekas dll).

One thought on “Peran Kepala Sekolah dalam Memberi Contoh Keteladanan

  1. Pingback: abdisakadayan | 7 dafpus

Comments are closed.